TIPS-15 CARA SAYA DIDIK ANAK DI RUMAH

Oleh:  Dr. Hj. Tengku Asmadi T. Mohamad | Pakar Motivasi / Founder Motivasi Alihan Pelajar | Education Consultant | http://www.tengkuasmadi.com/blog/cara-saya-didik-anak




Apa yang saya mahu kongsikan di sini adalah CARA SAYA.  Saya tidak mengatakan bahawa inilah cara yang terbaik.  Saya juga tidak menyatakan bahawa ini sahaja caranya yang ada. Tetapi jika tuan puan mahu ikut, ikutlah.  Seperti yang saya katakan, ia adalah Cara Saya. ​ Saya kongsikan untuk bacaan dan tatapan ibu bapa.  Jika rasa nak ikut, ikut.  Jika rasa tidak mahu ikut, saya tidak memaksa.  Jika tidak bersetuju pun, tak perlu komplain, sebab ia Cara Saya.   Itu yang saya lakukan, tidak tambah cerita dan tidak pula kurang.   MAAF .. tulisan saya ini memang panjang.  Sebab jika saya ringkaskan, tuan puan tidak dapat faham apa yang telah saya lakukan dengan anak-anak saya. TAPI kalau betul sayang anak dan SERIUS mahukan anak cemerlang, bacalah sampai KHATAM dan HADAM.  Ulang baca banyak kali pun bagus juga.  Akan ada manfaatnya Insyaa-Allah. Satu lagi perkara penting, mahukan anak cemerlang memang perlukan pengorbanan dan perlukan duit.  Kalau kita beri alasan tiada duit, maka sukarlah untuk kita berikan yang terbaik kepada anak.  Ibu bapa kaum lain sanggup membelanjakan puluhan ribu untuk kejayaan anak-anak mereka.  Seorang ibu mualaf yang saya kenal, anaknya Muhammad belajar di sekolah Cina, sejak anaknya Muhammad di Tahun 3 lagi, dia sudah membelanjakan RM600 sebulan untuk ‘Home Tuition’ anaknya.   Jadi, ibu bapa tiada pilihan, kena usah​a cari duit.  Kena buat bisnes meskipun secara online atau kecil-kecilan untuk tambah duit.    Sebab kelas tuisyen, bengkel belajar, motivasi, buku tambahan, aplikasi pembelajaran online, pemakanan yang baik, supplement dan seumpamanya semuanya perlukan duit.   Rule No. 1 ialah Jangan Kedekut Untuk Anak! Kalau kedekut, tiada apa yang boleh dilakukan.  Kita boleh berbelanja untuk perkara yang kurang penting dan tidak perlu tetapi kita tidak boleh berbelanja untuk peningkatan akademik anak?  Susahlah begitu, saya tidak apa-apa kalau macam tu. Misalnya:

  • Ibu bapa boleh belanjakan RM100 untuk melanggan Astro tetapi tidak boleh berbelanja RM68 sebulan untuk melanggan Aplikasi Pembelajaran Online ( Applikasi apa tu? Bacalah sampai habis artikel ini).

  • Ibu bapa boleh habiskan duit berbelanja untuk Mc Donald dan KFC tetapi tidak boleh keluarkan jumlah yang sama untuk ‘Supplement’.

  • Ibu bapa boleh beli pinggan mangkuk mahal beratus ringgit, barangan kosmetik, beg tangan mahal, pakaian berjenama, tetapi nak masukkan anak-anak ke bengkel belajar dan kelas motivasi berkira-kira.  Malah ada yang kata buang duit.  Krik .. krikk​

​Saya tulis dan abadikan dalam blog ini sebab satu hari saya tiada lagi di dunia ini.  Tulisan ini insya-Allah kekal sebagai panduan kepada yang menghargai.  Kepada ‘haters’ apa yang saya buat semuanya tak kan elok di mata mereka.  Abaikan mereka.

Setakat ini saya dikurniakan dengan sembilan (9) orang anak.  Sembilan orang ini daripada dua keluarga, dua isteri.   ​Dengan isteri pertama ada lima orang cahaya mata, pada Tahun 2019 ini berusia 29, 27, 22, 15 dan 12 tahun.   Dengan isteri kedua pula, saya dikurniakan empat orang cahaya mata yang berusia 15, 11, 5 tahun dan seorang bayi berusia 1 bulan.

  • Anak Pertama, lelaki - Graduan Uniten dan Ijazah dalam Business Admin (Human Resources) dan kini bekerja di sebuah Syarikat Oil & Gas.  Dulunya bersekolah asrama penuh di STAR Ipoh.

  • Anak Kedua, perempuan - Graduan UiTM, Ijazah dalam English For Professional Communication dan sekarang freelance dan bantu saya.

  • Anak Ketiga, perempuan - sedang menuntut dalam bidang Arkitek di Taylor University.

  • Anak Keempat, perempuan - sekarang berada di Tingkatan 3.  Anak ini masa Tingkatan 1 ada masalah kesihatan iaitu gastrik yang teruk dan tidak hadir lebih 3 bulan ke sekolah.  Tingkatan 3 ini nampaknya baru pulih dan sedang pulun untuk ‘cover’ subjeknya yang banyak tertinggal sebab PT3 tahun ini.  Yang seorang ini sangat aktif dalam sukan hoki.

  • Anak kelima, perempuan - berada di Tingkatan 3 juga (keluarga kedua saya).  Sedang belajar di sebuah sekolah berasrama penuh, iaitu sekolah integrasi Sains dan Tahfiz.  Alhamdulillah setakat ini masih Top 10 dalam tingkatan, aktif dalam aktiviti ko-akademik terutamanya dalam pidato dan debat dan sedang menghafal al-Quran dan masuk 17 juz setakat ini.

  • Anak keenam, perempuan - berusia 12 tahun dan berada dalam Tahun 6 sekarang.  Dia bakal menduduki UPSR tahun 2019 ini.  Setakat ini kekal sebagai pelajar No. 1 dalam kelas dan dalam darjah dan kekal dengan 6A untuk subjek UPSR.  Anak ini paling aktif dalam koakademik dan kokurikulum.  Aktif dalam sukan, pasukan beruniform, pertandingan al-quran, bercerita, debat, pidato dan ‘public speaking’.  Dia mewakili sekolahnya dalam pelbagai pertandingan di peringkat sekolah, zon, daerah, negeri dan kebangsaan.  Ada yang dia menjadi Johan, Naib Johan dan Tempat Ketiga.  Terbaru ketika blog ini di tulis, dia menjadi Johan Public Speaking, Peringkat Negeri Selangor, untuk Tunas Puteri.  Dia juga Pengerusi Tunas Puteri sekolahnya.

  • Anak ketujuh, lelaki - berusia 11 tahun dan berada di Tahun 5.  Anak ini daripada Tahun 1 lagi sememangnya kekal mendapat No. 1 dalam Kelas dan Darjah.  Bukan senang untuk anak lelaki kekal dengan pencapaian sebegitu.  Tetapi sama seperti pencapaian kakaknya yang Tahun 6 (walau pun ibu lain), dia tetap cemerlang akademiknya.  Tahun ini dia mewakili sekolah agamanya untuk pertandingan hafazan al-quran.  Ikut jejak kakaknya yang sekarang di tingkatan 3. Doakan dia berjaya.

  • Anak kelapan, lelaki - berusia 5 tahun 8 bulan dan sedang belajar di Tadika.  Anak ini sewaktu usianya 6 bulan, Pakar Pediatrik, memberitahu saya perkembangan otaknya seperti anak yang berusia 10 bulan.  Sewaktu usianya 3 tahun, saya masukkan ke tadika, cikgu halang dia dan beritahu saya kelas ini untuk anak-anak 3 tahun, anak usia 4 dan 5 tahun di kelas lain.  Saya beritahu cikgu, anak saya memang 3 tahun.  Sebabnya, dia nampak matang berbanding rakan-rakannya.  Dia sempat ke tadika hanya 3 hari dan selepas itu dia tidak mahu ke sana lagi.  Dia kata tak seronok berkawan dengan budak-budak, walhal semua itu seusia dia.  Akhirnya, saya terpaksa tunggu usianya 4 tahun dan masukkan dia ke Tadika ADNI.  Alhamdulillah, dia belajar dengan baik dan seronok apabila bergaul di situ.  Peperiksaan Akhir Tahun lepas dia dapat hadiah No.1 dan Anugerah The Best Akhlaq.  Alhamdulillah, dia tahun ni dia masuk Kelas K2.  Apa tu?  Maknanya tahun depan, dia tidak perlu ke Tahun 1 tetapi terus lompat ke Tahun 2.  

  • Anak kesembilan, perempuan -  Tidak banyak yang boleh diceritakan sebab usia baru 1 bulan.  Yang pasti, seperti abangnya, dia juga lahir tanpa demam kuning.  Sebab ibunya memang amalkan JuzQ30 sejak awal kandungan (ada saya ceritakan di bawah tentang JuzQ30 ini).

Itu perkembangan anak-anak saya.  Saya tahu, anak-anak orang lain ramai yang hebat-hebat lagi.  Namun, setakat pencapaian yang ada itu saya sudah cukup syukur.  Sebab anak-anak seimbang dari segi perkembangan fizikal, akal, jiwa dan rohani.   Seperti yang saya nyatakan awal-awal lagi, saya kongsikan apa yang saya buat.  Selebihnya tuan puan nilaikan, jika bermanfaat, ikutlah.


1) Anak-anak Perlukan Kasih Sayang dan ​Mesti dapat rasai kasih sayang itu.

Semua ibu bapa sayang anak.  Siapa yang tidak sayangkan anak.  Persoalannya, adakah anak tahu dan anak dapat rasakan kasih sayang ibu bapa itu?  Apabila anak-anak tidak dapat rasakan kasih sayang ibu bapa, maka mereka mula cipta pelbagai masalah sebab mahukan perhatian kita.  Anak-anak yang kurang kasih sayang akan menunjukkan dua watak yang berbeza.  Di rumah lain dan di sekolah pula lain.  Sebab itulah ada kalanya ibu bapa tidak boleh terima apabila guru-guru komplain dan beritahu bahawa anaknya bermasalah.  Sebab pada mereka anaknya itu baik, dengar cakap dan ikut arahan. Tahukah ibu bapa, kajian menunjukkan bahawa ibu bapa hanya berkomunikasi kurang daripada 10 minit sahaja sehari dengan anak-anak kita?  ya, betul, 10 minit sahaja.  Sebab yang dikatakan komunikasi berkesan itu ialah wujudnya suasana saling mendengar dan saling memahami.   Malangnya, apabila kita bercakap dengan anak-anak, apa yang berlaku ialah membebel, mengkritik, menasihat, mengarah, mengugut, mengancam, menyindir, menempelak, menjerit dan seumpamanya. Mana skil mendengar secara aktif kita? Kita fokus pada diri dan agenda kita dan kita tidak fokus pada anak.   Anak-anak hanya dapat rasakan kasih sayang apabila ibu bapa benar-benar berikan masa dan perhatian kepada mereka.   Sebab itulah apabila ada program atau aktiviti yang ibu bapa perlu hadir, jangan suruh ibu sahaja yang pergi.  Bapa pula tunggu sahaja dalam kereta.  Kedua-dua ibu dan bapa MESTI hadir dan berikan anak sokongan moral.  Kecuali ibu atau bapa tunggal.  Anak-anak mereka ini maklum dan faham.   Saya, apabila ada sahaja aktiviti anak seperti Hari Sukan, Mesyuarat Agung PIBG, perjumpaan guru dan ibu bapa, Hari Anugerah dan pelbagai aktiviti lagi, saya pasti usahakan untuk hadir bersama isteri.  Dalam sibuk pun saya usahakan untuk cari dan curi masa.  Kecual terpaksa kerana tugas. ​ Disamping itu, banyakkan masa di rumah bersama anak-anak.  Sebab itulah apabila tiada sebarang program saya lebih suka duduk rumah dan bermain dengan anak-anak.  Keluar makan bersama, solat bersama dan berhibur bersama.


2) Dalam mendidik perlu ada ketegasan.

Anak-anak masih mentah dan mereka tidak tahu sangat apa yang baik dan apa yang buruk untuk masa depan mereka.  Kalau dibiarkan sahaja, mereka akan habiskan masa dengan berseronok, berkawan, berchatting dan bermain dengan komputer, telefon bimbit serta gajet.   Apa yang mereka nak risau? Makan, minum, pakaian dan duit belanja semua mak ayah dah sediakan.  Buka mata sahaja, makanan dah terhidang atas meja.   Sebab itulah, sebagai ibu bapa kita perlu tegas.  Jangan ikut sangat cakap dan kehendak anak.  Kena berpada-pada.  Mendidik anak ini perlu bersederhana.  Ada masa kita lembut, ada masa kita tegas.  Sentiasa ambil jalan tengah. Nabi SAW dah pesan, apabila anak masuk usia 7 tahun ajarkan mereka solat.  Apabila usianya 10 tahun, rotan jika tidak solat.  Apa yang Nabi SAW nyatakan itu ialah, ketika usia anak-anak dari dalam kandungan hingga 9 tahun, didik mereka dengan penuh mesra dan gurauan.  Tidak serius sangat.  Tetapi apabila usianya masuk 10 tahun, masa itulah perlu serius dan tegas.  Terutamanya dalam perkara yang melibatkan akidah, ibadah dan sahsiah.   Ada waktunya saya memang garang dan tegas.  Jika perlu tinggi suara, saya memang tinggikan suara.  Satu rumah boleh dengar, macam bercakap dalam dewan.  Tetapi bukanlah setiap hari begitu.  Hanya sesekali apabila perlu.  Biasanya saya biarkan maknya sahaja yang bising.  Saya diam sahaja.  Tetapi sesekali bapa mesti main peranan.  Apabila bapa yang bersuara, maknanya ia sudah sampai ke tahap serius. Anak-anak memang menguji kesabaran kita.  Sebab itulah mendidik anak kena banyak sabar.   Satu-satunya doa yang saya amalkan untuk anak-anak ialah Doa Nabi Ibrahim a.s. iaitu: Robbi Habli Minassolihin ..  (surah Ash-Shaffaat, ayat 100) Ya Tuhan, kurniakanlah kepada ku anak yang tergolong dari orang-orang yang soleh. Mudah dan pendek sahaja.  Mari kita sama-sama amalkan.  Saya masukkan doa itu dalam doa saya setiap kali lepas solat. ​ Ramai anak-anak yang rosak sebab ibu bapanya lepas tangan.  Malah ramai juga bapa yang lepaskan tanggung jawab mendidik hanya kepada ibu.  Tidak boleh begitu.  Mendidik anak perlukan keterlibatan kedua-duanya iaitu ibu dan bapa.


3) Ibu bapa kena jadi contoh dan tunjuk ​contoh yang baik dulu.

Jangan jadi ketam yang menyuruh anak berjalan lurus.  Kalau mahu anak menjaga masa, kita kena tepati masa.  Kalau mahu anak pegang pada janji, kita tidak boleh mungkiri janji kita pada mereka.  Kalau mahu anak solat, kita kena solat depan matanya.  Kalau mahu anak rajin belajar, kita kena tingkatkan budaya membaca dan mencari ilmu dalam keluarga. Pendek kata, anak-anak tengok kita dan akan ikut cara kita.  Cara fikir kita, prinsip hidup, kepercayaan, cara bercakap, cara kita respon terhadap persekitaran, semuanya dilihat dan didengar oleh anak-anak kita.  Mereka kutip dan mereka ikut satu persatu. Pernah dahulu, sewaktu anak pertama saya masih kecil, dia melihat saya membaiki komputer dengan penuh minat.  Tiba-tiba, ada satu bab yang saya tidak boleh buat lalu terus merungut, “Ishh.. susahlah!”.   Saya lupa anak ada bersama saya ketika itu.  Saya perasan anak saya dengar apa yang saya cakapkan itu.  Terus rasa bersalah dan serta merta saya betulkan semula dengan berkata lagi, “Susah-susah pun mesti boleh ni.  Mesti ada jalan ni.”  Sambil terus membaiki komputer tersebut. Kadang-kadang kita terlupa, kata-kata spontan kita membentuk cara fikir dan seterusnya tingkah laku anak kita.  Oleh itu kena sentiasa ALERT dan peka.  Terutamanya apabila memandu kenderaan.  Saya pernah marah staf saya yang ketika memandu kereta dengan anak-anak saya ada dalam kereta.  Apabila pemandu lain buat kesalahan atau memotong tanpa memberikan isyarat, dia akan sebut perkataan seperti, “bodoh, bengong, tak sekolah dan seumpamanya.”  Apa lagi, saya terus sound dia ketika itu juga.  Saya beri amaran, jangan sesekali gunakan perkataaan sebegitu apabila anak-anak ada dalam kereta.  Saya tidak pernah ajar anak saya bercakap begitu.  Sejak itu, perkara sebegitu tidak berlaku lagi. ​ Saya juga akan marah apabila anak-anak berkasar atau bersuara tinggi dengan pembantu rumah atau bibik.  Saya ajar anak supaya hormat bibik.  Hormat orang tua.  Bibik bekerja dengan kita bukan bermakna kita boleh cakap apa sahaja.  Bibik macam keluarga kita.  itu yang saya selalu pesan pada anak-anak.

4) Kena jangkakan yang anak kita memang ​boleh cemerlang.

Kita nak anak dapat Nombor 1 dalam kelas, atau setidak-tidaknya dapat Semua A.  Memanglah semua A bukan satu-satunya jaminan masa depannya yang cemerlang.  Sebab ada anak yang berjaya dengan bakat dan kebolehan yang lain.  Setiap anak tidak sama.   Tetapi jika anak kita mampu dan berkebolehan dalam pelajaran, pastinya kita mahu dia buat yang terbaik, usaha bersungguh-sungguh dan capai keputusan yang terbaik.  Dengan anak, kita kena tunjukkan yang kita yakin dia boleh cemerlang dalam pelajarannya.  Kita juga mesti yakin yang dia boleh menang apabila dia menyertai apa juga program dan pertandingan.   Tunjukkan yang kita pasti, tanpa ragu, satu hari dan satu masa anak kita boleh berjaya dalam pelajarannya. Keyakinan dan kepercayaan kita itu adalah booster bagi diri anak-anak.  Malah sebab yakinlah maka kita belikan dia pelbagai buku tambahan, masukkan dia ke kelas tuisyen  jika dia memerlukan bantuan, hantar dia ke program motivasi untuk tingkatkan keyakinan dirinya dan pelbagai lagi.  Kita sanggup berkorban sebab kita tahu anak kita ada potensi.  Dalam minda kita, 5 tahun dari sekarang anak ini pasti berjaya. Apabila mindset kita terarah dengan menjangkakan anak boleh berjaya, maka fokus kita akan tertumpu kepada kelebihan dan kebolehannya dan bukannya kepada kelemahan dan kekurangannya.   Setiap kali kita tengok anak kita, dan mahu berkata sesuatu padanya, pastikan kita tengok dengan mata lebah bukan dengan mata lalat.  Iaitu tengok dan cari apa kebaikan yang dia lakukan, apa yang boleh dipuji, apa yang boleh kita bangga, apa yang betul.  Lebihkan mencari kebaikan bukannya keburukan.  Dulu sewaktu anak lelaki No. 7 masih kecil, dia telah koyakkan lampinnya ketika bangun tidur.  Apa lagi berteraburlah air kencingnya yang bertakung dalam lampin tu.  Habis tilam terkena najis.  Isteri saya marahlah dan lalu mengadu pada saya.  Saya kata, nanti dulu.  Cuba fikirkan selama ini tidak pernah pula dia nak koyak dan bocorkan lampinnya.   Kenapa kali ini dia buat?  Apa ada dalam fikirannya? Sebab, anak ini hairan, kenapa dia kencing tetapi tidak basah?  Ke mana pergi air kencingnya semalam.  Sifat ingin tahu inilah yang mendorong dia koyakkan lampinnya. Apabila kita marah secara jamak, kita bunuh sifat ingin tahunya.  Sedangkan, dalam belajar, sifat ingin tahu inilah yang membuatkan dia rajin ‘explore’ dan belajar sendiri.   Lalu saya hampiri anak saya dan betulkan semula keadaan.  Saya beritahu anak sifat ingin tahunya itu betul.  Apa yang dia mahu lakukan juga betul, cuma tempat sahaja yang salah.  Saya jelaskan bahawa air kencing itu najis.  Jadi lain kali kalau nak koyakkan lampin, koyakkan dalam bilik air, pasti tiada sesiapa yang akan marah. Itu cerita 8 tahun yang lalu.  Sekarang anak ini sudah pun berusia 11 tahun.  Apa yang berlaku hari ini?  Anak ini sangat suka belajar sesuatu yang baru melalui youtube dan suka belajar menggunakan Aplikasi Pembelajaran Online yang saya belikan untuknya, sampaikan dia boleh menjawab 6,000 lebih soalan dalam masa 3 minggu (di bawah nanti saya terangkan tentang aplikasi ini).  ​Anak ini sejak Tahun 1 hingga sekarang kekal No. 1 dalam Kelas dan dalam Darjahnya.   Jadi, dalam menegur atau memarahi anak, asingkan apa yang betul dan apa yang salah.  Jangan terus marah hinggakan anak jadi keliru.

5) Dekatkan diri dengan pihak sekolah dan aktif dalam PIBG.

Ramai ibu bapa yang tidak menyedari kepentingan ini.  Sejak anak pertama saya masuk sekolah Tahun 1, iaitu pada Tahun 1997 dulu, saya telah menawarkan diri untuk bantu sekolah dan duduk dalam PIBG.  Kini saya telah lebih 20 tahun terlibat dalam PIBG dan pernah 12 tahun menjadi YDP PIBG di sekolah yang sama.  Sekarang pun saya masih dalam PIBG sekolah anak-anak saya. Dengan berada dalam PIBG, saya tahu perkembangan sekolah dan anak-anak.  Saya juga boleh menyumbang masa, wang atau kepakaran saya untuk kebaikan sekolah dan anak-anak. Tetapi jika tuan puan tidak dilantik sebagai AJK, tidak mengapa.  Berikan sahaja sumbangan lebih daripada orang lain setiap kali diminta.  Dengan cara itu guru-guru kenal kita dan memberikan pelbagai peluang kepada anak kita.  Jangan kedekut dan jangan terlalu berkira.  ​Demi anak-anak, dekatkanlah diri dengan para guru dan sekolahnya.  Sebab guru-guru juga manusia biasa.  Apabila kita baik dan rapat dengan mereka, mereka akan sepuluh kali lebih baik dan rapat dengan kita.   Jangan hanya jadi ibu bapa yang hanya cari salah semata-mata.  Memang ada ketikanya kita kena mengadu dan komplain, gunakan cara dan saluran yang betul.   Saya sendiri sepanjang 20 tahun dalam PIBG, baru sekali sahaja saya komplain dan buat aduan tentang guru.  Itu pun sebab kemungkinan berlakunya kes gangguan seksual.  Walau pun tidak pasti betul atau salah, apabila cerita sampai kepada saya, saya terus secara diam-diam berjumpa dengan guru besar dan berbincang dengannya demi nama baik sekolah dan guru yang terlibat.   ​Selain daripada kes itu, saya banyak menyumbang.  Bukan sedikit.  Bukan sehari dua.   Pada saya itu sahaja cara yang boleh saya lakukan untuk anak.

6) Latih anak agar fokus .. fokus .. fokus .. dan Catat Perkara yang TIDAK FAHAM

Nak anak pandai? Kena pesan pada anak dan ajar anak supaya Sentiasa Fokus Dalam Kelas.  Setiap kali apabila keputusan peperiksaan diumumkan, Pelajar Terbaik Peringkat Kebangsaan akan memaklumkan bahawa antara rahsia belajarnya dan cemerlang ialah Tumpuan Dalam Kelas! Anak Keenam saya, memang kuat sembang.  Mulutnya kalau di rumah memang macam bertih .. pok pek.. pok pek.. ada sahaja ceritanya.  Tetapi apabila dalam kelas dia bertukar menjadi seorang yang Sangat Fokus! Hakikatnya, ramai anak-anak kita gagal dalam akademik sebab tidak fokus dalam kelas, guru mengajar mereka main-main, kacau kawan, asyik sembang dan buat kerja lain.  Malah ada yang tidur. Apabila anak tidak faham apa yang cikgu ajar, dia tidak boleh siapkan kerja sekolah.  Apa bila tidak faham dan kerja sekolah tak siap, markahnya merosot malah ada yang gagal.  Apabila gagal, mak ayah terpaksa hantar ke kelas tuisyen, pada hal jika dia fokus mak ayah dah boleh jimat duit dan tidak perlu pun kelas tuisyen.  Hanya mungkin pilih satu dua subjek yang betul-betul perlu sahaja untuk tuisyen.  Tidak perlu semua.   Saya sering pesan pada anak-anak, apabila belajar, apa sahaja perkara yang tidak faham atau kurang jelas maka Buat Catatan.   Nak tanya cikgu boleh tanya kemudian tetapi catat dulu.  Itu wajib.  Sebab kalau tidak mencatat, esok lusa dah lupa.   Apabila lupa bukan bermakna masalah dah selesai.  Nanti satu hari, apabila belajar semula bab itu, anak pun tidak ingat apa yang dia tidak faham tu.  Kesannya, perkara yang tidak faham tidak diperbetulkan. Akhirnya anak akan kata, susah lah Matematik ni… susahlah Sains ni .. susahlah Bahasa Inggeris ni.  Sedangkan apa yang dia tak faham, dia tak pernah catat dan selesaikan. Ingat pesan saya, ajar anak untuk CATATKAN semua perkara yang dia tidak faham dan tidak jelas.  ​ Walau pun nampak mudah.  Tetap kena Catat.. Catat.. Catat!!


7) Pastikan mereka siapkan kerja sekolah

Nak anak dapat Nombor Satu?  maka utamakan apa yang utama.   Siapkan kerja sekolah.  Jangan merungut kalau cikgu banyak berikan kerja sekolah sebab itu untuk memperkukuhkan kefahaman anak kita juga.   Malah bukan setakat siapkan kerja sekolah, galakkan anak-anak untuk cari soalan-soalan dalam buku-buku tambahan dan perbanyakkan lagi menjawab soalan. ​Satu tabiat yang bagus ialah galakkan anak membaca dahulu topik-topik yang belum diajarkan oleh guru sebelum masuk kelas.  Tidak faham tidak mengapa.  Baca sahaja dulu dan faham sedikit pun dah ok. Teringat saya masa di awal tahun baru-baru ini, apabila anak saya yang Tahun 6 beritahu bahawa untuk subjek Sains dia sudah pun belajar dua bab di depan cikgu.  Sebab dia telah pun belajar dulu menggunakan Aplikasi Pembelajaran Online yang saya download dan install kat telefon dia (ada saya sentuh tentang aplikasi ni di bawah). ​ Dalam bab menyiapkan kerja sekolah ini ibu bapa kena bertegas.  

  • Semak buku dan beg anak

  • Balik sahaja sekolah, terus keluarkan buku-buku yang ada kerja sekolah dan letakkan atas meja belajar.

  • Tetapkan masa untuk mereka siapkan kerja sekolah.  

  • Buatkan jadual belajar.

  • Disiplinkan mereka hingga jadi satu tabiat.

  • Selagi kerja sekolah tak siap, perkara lain tak boleh buat.  Jangan harap nak hadap TV, pegang telefon, bermain komputer games jika kerja sekolah tak siap.

  • Biar kita yang kawal anak, bukan anak yang kawal kita.


8) Jadilah pendengar yang baik, dengar cerita mereka.

Anak-anak apabila balik sekolah suka bercerita.  Cerita pasal belajar, cikgu dan kawan-kawannya.  Berikan mereka peluang bercerita.  Dengar dengan penuh minat.  Sambil mendengar sambil bertanya.  Belajar jadi Pendengar Aktif bukannya pasif.  Jadi pendengar yang baik kepada anak-anak. Ini menunjukkan yang kita ambil berat dan prihatin akan perkembangan anak.  Apabila anak tunjukkan hasilkerjanya, puji.  Puji dengan ikhlas.  Peluk anak tanda anda bangga dengan apa yang dia telah lakukan.  Meskipun apa yang dibuat itu tidak besar mana, hargailah. Beberapa hari lepas anak saya yang berusia 5 tahun 10 bulan bercerita yang dia diminta oleh cikgunya untuk jadi imam dan selepas itu memimpin bacaan surah-surah lazim.  Saya terus bersorak ceria dan puji anak.  Kembang hatinya dan berbunga wajahnya. Anak-anak perlukan semua ini daripada ibu bapanya.  Jangan jadi ibu bapa yang kayu atau tunggul.  Apabila anak bercerita, kita mendengar macam orang tiada perasaan, atau kita asyik fokus pada perkara lain, baca whatsapp ketika anak sedang rancak bercerita.  Berikanlah beberapa minit masa untuk mendengar.  Percayalah, masa yang sedikit itu besar impaknya pada anak. Ketika mendengar, beri respon pada anak.  Ulang apa yang anak cakap.  Anggukkan kepala.  Tanya soalan-soalan yang membuatkan anak berfikir (Power Questioning). Selami perasaan anak.  Jika dia sedang sedih maka cakap pada dia yang kita tahu dia bersedih.  Kalau dia sedang marah, cakap pada dia kalau berlaku pada kita juga kita akan rasa marah.  Ini membuatkan anak percaya kita.   ​ Apabila dia percaya pada kita mudah untuk kita beri nasihat.  Mudah untuk kita lentur.  Mudah untuk kita minta dia lakukan apa yang sepatutnya dia lakukan.

9) Pastikan mereka bersarapan pagi.

Ramai anak-anak yang pergi sekolah dengan perut kosong.  Saya paksa anak ambil sarapan.  Biar pun dengan sekeping roti. Biasanya bibik awal pagi lagi akan siapkan, 1 sacet produk minda JuzQ30, minuman CocoRich atau Susu Kambing At-Tin.  Semua produk ini memang produk saya.  Tapi saya kena jujur memang anak-anak saya ambil.  Antara sebab utama saya keluarkan produk ini semua ialah sebab untuk anak-anak saya.  Bukan untuk orang lain. Apabila anak tidak ambil sarapan, dia akan keletihan semasa belajar dalam kelas.  Malah ada yang tumbang waktu berdiri dalam perhimpunan.  Apabila badan lemah, otak pun tidak cergas.  Tumpuan juga terganggu. ​Jadi pastikan anak bersarapan sebelum ke sekolah.   Satu lagi bekalkan anak dengan air kosong.  Air yang cukup perlu untuk otak yang cerdas.  Sebab otak memerlukan air dan oksigen yang cukup untuk berfungsi dengan baik.

10)  Berikan mereka pemakanan tambahan.


Baiklah, di atas ada saya ceritakan tentang pemakanan tambahan yang saya berikan pada anak-anak. Saya tahu di luar sana pelbagai perbahasan tentang produk minda dan sebagainya.  Tetapi saya tidak peduli dan saya tidak mahu berbalah tentang itu.  Tuan puan boleh dengar dan pakai pandangan siapa pun yang tuan puan mahu.  Tiada paksaan. Bagi saya, saya bukan sekadar cakap tetapi saya buat dan amalkan dengan anak-anak saya.  Setakat ini, terbukti apa yang diamalkan itu berhasil.  Tuan puan datang dan baca tulisan dalam artikel saya ini sebab tuan puan nak tahu apa yang saya lakukan untuk anak-anak cemerlang.  Jadi saya hanya kongsikan cerita saya sahaja.  Bukan cerita orang lain.  Apa yang saya buat, apa yang saya cakap dan apa yang saya berikan anak saya makan.  Tidak lebih dan tidak kurang. Pada Tahun 2013, ketika itu anak Ke-8 saya masih sebulan usianya dalam kandungan, saya telah menghasilkan produk minda JuzQ30. Asalnya saya mencari sesuatu pemakanan untuk menyuburkan minda anak-anak.  Saya tahu pemakanan seperti kismis, kurma, madu lebah, delima dan seumpamanya itu bagus untuk anak.  Tetapi masalahnya ialah, setiap kali saya letakkan makanan itu atas meja memang anak susah nak makan.  Jenuh saya paksa. Lalu saya terfikir, alangkah bagusnya jika ada satu produk yang mengadunkan semua pemakanan yang bagus untuk minda itu.  Alhamdulillah, Allah temukan saya dengan Tuan Guru saya yang hampir 20 tahun terpisah.  Rupanya dia sudah ada kilang.  Dia ceritakan dengan cara ekstrak bahan-bahan itu semua, satu sudu pati kurma, nutrisinya boleh menyamai 10 biji kurma.   Disitulah bermulanya produk JuzQ30.  Saya pilih bahan-bahan yang terbaik untuk saya berikan pada anak-anak saya.  Saya pilih kismis, kurma, pegaga, delima, habtussauda, madu lebah, al-manna, gingko biloba, zaitun, zaktar, zaffaran dan yang terkini al-lubban.  Semua bahan-bahan ini diekstrak terlebih dahlu kemudiannya dia adun menggunakan Air Rawatan Pinggan Putih. Jadi, 1 sacet JuzQ30, nutrisinya berganda. Anak saya tidak mengambil produk selain daripada produk ayahnya sendiri. Ada ibu bapa yang merungut dan berkata, harga produk minda JuzQ30 ni mahal.  RM90 untuk 15 sacet itu mahal.   Saya tiada pilihan.  Sebab saya buat JuzQ30 ini daripada bahan yang sangat berkualiti dan melibatkan lebih daripada 10 bahan-bahan yang bagus untuk minda.  Air Rawatan Pinggan putih juga bukan murah, kos saya beli bekalan air itu pun RM1,000 untuk 1 liter sahaja.  Setiap kali saya akan tempah 10 liter untuk diadunkan dalam JuzQ30.   Saya tidak akan berkompromi dari segi kualiti dan formulasi hanya semata-mata mahu jadikannya murah.  Sebab yang nak minum adalah anak-anak saya sendiri juga.  Saya mahu berikan mereka sesuatu yang memang berkualiti. Alhamdulillah, anak saya yang ke-8 memang 100% mendapat khasiat JuzQ30 sejak usianya satu bulan dalam kandungan.  Ibunya yang ambil JuzQ30 secara berterusan. Anak ke-9 saya juga sama, 100% mendapat khasiat JuzQ30 sejak awal dalam kandungan.  Malah ketika hari melahirkannya, ketika sakit nak melahirkan isteri saya minta JuzQ30 untuk tenaga dan ketenangan.  Alhamdulillah anak lahir normal tanpa bantuan oksigen dan epidural.   ​ Pendek kata, JuzQ30 ini sangat bagus untuk ibu mengandung dan untuk kesuburan minda dan kesihatan tubuh badan anak. Untuk maklumat lanjut tentang JuzQ30 ini bolehlah layari web saya http://www.tengkuasmadi.com/juzq30.html ​Atau boleh whatsapp : www.wasap.my/60122324622/NakInfoJuzQ30

11) Berikan anak kata-kata positif.

Bunyinya macam senang kan?  Tetapi sedarkah ibu bapa, 70% hingga 80% percakapan kita dengan anak-anak adalah negatif bukan positif. Bandingkan dua orang ibu di bawah ini.  Masalah yang sama tetapi cara percakapannya berbeza. IBU A: “Abang, kan mak dah cakap baju kotor ni jangan dicampak dan digantung merata-rata. Ni siapa yang makan ni? Dah makan tinggal jer atas meja macam rumah ni ada bibik. Kenapa tak tutup TV tu? Siapa yang nak tengok? Membazir elektrik jer. Haa.. dah pukul berapa dah ni?  Berapa kali mak nak bising, solat tu jangan lewat.  Ni dah nak masuk Asar baru nak solat.  Nak jadi apa ni? Jadi hantu?” IBU B: “Abang, kan mak selalu pesan, baju kotor masukkan dalam bakul.  Masukkan dalam apa? Haaa.. bakul.  Ni siapa yang makan ni? Bila dah makan hantar pinggan ke sinki dan terus basuh.  Ni TV ni, setiap kali lepas tengok, tutup TV, jimatkan elektrik.  Haaa… ni dah pukul  4 petang, dah lewat dah ni, pergi ambil wuduk dan solat sekarang.  Kan mak selalu pesan, solat mestilah di awal waktu, orang azan ker terus solat, barulah Allah sayang, Nabi sayang.” Lihat perbezaannya?  Hasrat yang sama tetapi cara bercakapnya berbeza.  Apabila bertahun-tahun membesar dengan dua cara didikan ibu-ibu ini, anak-anak Ibu A akan membesar dalam suasana yang negatif sebaliknya anak-anak Ibu B akan membesar dalam suasana yang positif.  Kesannya dapat dilihat setelah bertahun, bukan sekarang. Sebab itulah apabila berkomunikasi dengan anak-anak latih diri untuk bercakap secara positif. Caranya, fokus kepada:

  • Apa yang kita mahu anak dilakukan.

  • Kebaikan bukan keburukan.

  • Kekuatan bukan kelemahan.

  • Kelebihan bukan kekurangan.

Disamping itu ajar anak supaya ada Kata-kata Positif yang menjadi pegangan atau falsafah hidupnya. Contoh kata-kata positif yang boleh anak gunakan ialah:

  • Kalau orang lain boleh, aku pun boleh.

  • Setiap yang berusaha, pasti berjaya.

  • Aku buat aku dapat.

  • Buat sehabis daya, usaha sehabis cara.

  • I will do whatever it takes!

​Suruh anak bercakap depan cermin.  Bercakap depan cermin setiap pagi adalah cara untuk memprogram minda secara positif.  Syaratnya, kena sebut nama sendiri dan gunakan ayat-ayat positif. Contoh:     Imran, you are the best!     Imran, you can do it!     Imran, fokus dalam kelas, fokus.. fokus..     Imran, jaga solat 5 waktu.     Imran, jaga mulut, jaga akhlak, jadi orang baik.


12)  Masukkan anak ke kelas motivasi.

Meskipun mereka anak-anak saya sendiri, saya tetap masukkan mereka ke dalam Kursus Motivasi Alihan Pelajar dua hari yang saya jalankan.  Dari anak pertama hinggalah ke yang di Tahun 5, semuanya telah mengikuti kursus dua hari ayahnya.  Malah mereka masuk dua tiga kali, bukannya sekadar satu kali.  Sebab suasana dalam dewan tidak sama dengan suasana dalam rumah.  Cara saya bercakap dalam dewan tidak sama dengan cara saya bercakap di rumah.   Sebab itulah anak-anak saya WAJIB hadiri kursus motivasi saya.  Apabila hadir ke kursus motivasi, mereka lebih berani ke depan, berani bertanya, lebih yakin pada diri, dan estim diri juga meningkat. Tujuan utama saya wujudkan kursus Motivasi Alihan Pelajar saya pada Tahun 1995 dahulu (sudah hampir 25 tahun) adalah untuk bentuk mindset dan sikap pelajar.  Ibu bapa sendiri tahu anaknya boleh cemerlang tetapi ada sesuatu yang tidak kena.

  • Kerja sekolah tak siap

  • Dalam kelas tak berikan tumpuan.

  • Ulangkaji malas.

  • Ada pula yang belajar rajin tetapi keputusan peperiksaan biasa sahaja.

  • Cara belajar tiada sistem dan strategi.

  • Kurang bermotivasi.

  • Tiada matlamat dan hala tuju.

Jadi, kursus yang saya cipta untuk bantu anak-anak atas masalah di atas.  Sebab itulah saya wajibkan semua anak-anak saya menyertainya.  Dari yang abang nombor satu hinggalah ke anak yang ketujuh.  Tinggal anak yang kelapan, usia 5 tahun 8 bulan dan bayi yang usia 1 bulan sahaja belum menyertainya.   Daripada dengar cerita saya, kenapa tidak jenguk sendiri ke web kursus Motivasi Alihan Pelajar ini dan tengok sendiri video dan testimoni ibu bapa dan pelajar. http://www.tengkuasmadi.com/motivasi-alihan-pelajar.html Untuk info boleh juga whatsapp: www.wasap.my/60134334622/NakInfoKursusMAP

13)  Latih anak ‘Output Learning’.

Jika kita mahu anak cemerlang dalam akademik, mereka perlu perbanyakkan pembelajaran ‘Output’.  Output bermakna mereka belajar mengeluarkan semula maklumat-maklumat yang telah dipelajari.  

Selama ini, anak-anak kita hanya fokus kepada input lebih daripada output.  Berikut adalah antara proses input:

  • Membaca buku.

  • Belajar dalam kelas.

  • Mendengar.

  • Berbincang.

  • Bertanya.


Sedangkan apabila anak duduk dalam peperiksaan, yang diuji adalah output.  Iaitu kebolehan anak mengeluarkan semula apa yang telah dipelajari.  Malah dengan adanya soalah-soalan berbentuk KBAT, anak-anak bukan setakat mengeluarkan sahaja, tetapi mesti mampu mentafsir, meramal, mengaitkan, menganalisa, menilai dan pelbagai lagi.


Jadi, kalau nak anak-anak kita cemerlang dalam peperiksaan, PASTIKAN MEREKA BANYAK BELAJAR SECARA OUTPUT.

Antara perkara yang saya ajar anak saya bagi melatih outputnya ialah:

  • Buat banyak latihan.  Ada masa sahaja buat latihan.  Tak kiralah berapa yang dapat buat, yang penting buat.

  • Buat latih tubi.  Latih tubi bermakna latih bertubi-tubi mana-mana soalan atau topik yang anak kita lemah.  Biasanya saya akan berikan anak saya satu set soalan dan minta dia jawab.  Dari situ saya dapat lihat mana soalan yang salah dan itulah kelemahan dia.  jadi, saya akan kumpulkan banyak-banyak soalan dalam bentuk atau format yang sama dan minta dia buat latih tubi sampai pandai.  Ini secara tidak langsung 

  • Buat Simulasi Peperiksaan.  Ini penting, ada ketikanya anak-anak tidak dapat markah yang tinggi dalam peperiksaan sebab tidak sempat menjawab, tahu jawapan tetapi lambat mengira atau lambat fikir.  Jawapan selain dari TEPAT, anak-anak mesti mampu menjawab dengan CEPAT.  Oleh itu minta anak-anak buat simulasi.  Ambil satu set soalan, tetapkan masa menjawab seperti mana dalam peperiksaan, dan mulalah menjawab.  Daripada situ kita tahu sama ada anak-anak sudah bersedia atau belum untuk cemerlang dalam peperiksaannya nanti.

  • Ajar kawan.  Pesan pada anak jangan kedekut ilmu.  Apabila kita ajar kawan, kita makin faham dan makin menguasai sesuatu subjek itu.  Jangan percaya bahawa apabila anak ajar kawan maka anak orang lain akan lebh pandai daripada anak kita.  Apa yang berlaku ada sebaliknya.  Mengajar kawan itu satu proses terbaik melatih output.

  • Cerita Semula.  Ini satu tabiat yang boleh membantu output dan menajamkan minda.  Biasanya, habis sahaja belajar atau kelas, anak-anak akan tutup buku dan terus buat kerja lain.  Atau terus sembang.  Selepas ini pesan pada anak, selesai sahaja belajar, duduk sekejap, dan fikir seketika apa yang telah dipelajari selama 1 - 2 jam tadi.  Apa yang dia baca? Apa yang dia dengar?  Apa yang cikgu ajar? Apa yang cikgu cakap? Apa yang dibincangkan tadi? Dengan cara ini anak telah memperkukuhkan lagi daya ingatannya.  Tidak perlu lama, amalkan dalam 2 - 3 minit sahaja selepas belajar.  Waktu saya kecil dulu, saya siap keluarkan sehelai kertas kosong dan cerita semula apa yang telah dipelajari sambil menconteng-conteng kertas itu.  Selesai sahaja, kertas contengan tu buang lah.  Bukan nak simpan pun.


14)  Sediakan tempat untuk mereka belajar dengan selesa di rumah. Sediakan tempat belajar yang kondusif untuk anak dan jauh daripada gangguan.  Tidak semestinya kena ada bilik khas, cukup kalau dapat satu sudut yang dikhususkan untuk anak belajar juga memadai.  ​Pastikan juga peralatan belajar dan buku-bukunya termasuk buku tambahan cukup.  Ajar anak agar susun buku agar mudah ikut jadual.  Kerap kali nak ke sekolah, ada sahaja buku yang hilang nanti.  Sebenarnya bukan hilang tapi salah letak.  Perkara macam ini boleh menggangu mood dan emosi anak. 15)  Berikan mereka ganjaran dan hadiah. Jangan kedekut dan berkira untuk berikan hadiah pada anak setiap kali dia cemerlang.  Ada ketikanya dia tidak mendapat nombor satu dalam kelas, tetapi kita dapati banyak peningkatan.  Maka ganjarilah usahanya.   Hadiah tu pula biarlah sesuatu yang dia memang mahu dan harapkan.  Perlu maklumkan awal apa hadiahnya.  Usah dirahsiakan.  Hadiah Hari Lahir bolehlah rahsiakan tetapi hadiah sebab belajar kena maklumkan.  Supaya anak tahu dan anak dapat gambarkan.  Ini akan mendorong anak untuk belajar lebih bersungguh-sungguh.

91 views

Hak Cipta Terpelihara ©  2018-2020  SK Pekan Telupid [No Tel:089-521730] segala kandungannya termasuk maklumat, teks, imej, grafik, fail suara, fail video dan susunannya serta bahan-bahannya ialah hak milik SK Pekan Telupid kecuali dinyatakan sebaliknya. Tiada mana-mana bahagian portal ini boleh diubah, disalin, diedar, dihantar semula, disiarkan, dipamerkan, diterbitkan, dilesenkan, dipindah, dijual atau diuruskan bagi tujuan komersil dalam apa bentuk sekali pun tanpa mendapat kebenaran secara bertulis yang jelas terlebih dahulu daripada SK Pekan Telupid

  • w-facebook
  • Twitter Clean
  • w-googleplus
This site was designed with the
.com
website builder. Create your website today.
Start Now